Tue. Jun 18th, 2024
Foto Dok PLN

energikita.id – PT PLN (Persero) menambah pasokan listrik dari energi bersih di wilayah Jawa Timur dengan mengoperasikan Pembangkit Listrik Tenaga MiniHidro (PLTM) Kanzy. Pengoperasian green power plant yang berada di Pasuruan ini pun menambah deretan pembangkit Energi Baru Terbarukan (EBT) menjadi 16 dari total 32 pembangkit yang ada di Jawa Timur.


Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo mengatakan langkah yang dilakukan PLN ini selaras dengan upaya pemerintah untuk meningkatkan bauran Energi Baru Terbarukan (EBT) menuju Net Zero Emission pada tahun 2060.


“PLN terus mendukung upaya mengurangi emisi karbon salah satunya dengan menggenjot pembangunan pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan. Beroperasinya PLTM Kanzy ini akan menyuplai listrik ke 10 ribu lebih pelanggan dengan kapasitas daya sebesar 2 x 1,25 Megawatt (MW),” terang Darmawan.


Sementara itu General Manager PLN Unit Induk Distribusi Jawa Timur, Lasiran mengatakan saat ini kelistrikan di Jawa Timur disupport dari berbagai pembangkit EBT di antaranya PLTM dan akan bertambah lagi ke depannya.


“Saat ini sistem kelistrikan Jawa Timur disuplai 5 PLTM yang dikelola sendiri maupun yang berasal dari Independent Power Producer (IPP) di antaranya yakni PLTM Lodagung kapasitas 2 x 0,65 MW, PLTM Taman Asri 1,17 MW, PLTM Ampel Gading 2 x 5 MW, PLTM Sampean Baru 1,85 MW, dan yang baru Comissioning Operation Date (COD) ada PLTM Kanzy ini,” kata Lasiran.


Lasiran menjelaskan, daerah Jawa Timur memiliki potensi aliran air melimpah yang bisa dimanfaatkan sebagai PLTM. Untuk itu, PLTM menjadi pilihan utama dalam mendukung kebutuhan listrik masyarakat.


Dirinya mengatakan, untuk menambah bauran energi terbarukan, pada tahun ini PLN tengah dalam proses konstruksi PLTM Sumber Arum 2 berkapasitas 3 MW dan PLTM Bayu berkapasitas 3,6 MW di Banyuwangi.


“PLN pun melakukan kajian untuk potensi pengembangan EBT di Jawa Timur. Pengembangan EBT dirancang dengan tetap mempertimbangkan supply and demand, potensi energi terbarukan setempat, keekonomian, keandalan, ketahanan dan kesinambungan sistem energi nasional,” kata Lasiran.


Lasiran juga menambahkan, potensi pengembangan EBT di Jawa Timur yakni sebesar 779,9 MW mulai dari Pembangkit Listrik Panas Bumi (PLTP) di kawasan Gunung Wilis, Arjuno, Pandan Argopuro, Krucil, kemudian Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) di Banyuwangi, Probolinggo, Tuban, PLTS di kepulauan, serta PLTS dan PLTB (Hybrid) di Tuban.


“Kami akan terus berupaya memanfaatkan potensi sumber energi baru terbarukan untuk mendukung kebutuhan masyarakat akan listrik”, pungkasnya.(*)

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *